Selasa, 18 Oktober 2011

pengetahuan bahan: kayu


BAB 1
Pendahuluan
A. Latar Belakang
              Dalam kehidupan kita sehari-hari, kayu merupakan bahan yang sangat sering dipergunakan untuk tujuan penggunaan tertentu.  Terkadang sebagai barang tertentu, kayu tidak dapat digantikan dengan bahan lain karena sifat khasnya.  Kita sebagai pengguna dari kayu yang setiap jenisnya mempunyai sifat-sifat yang berbeda, perlu mengenal sifat-sifat kayu tersebut sehingga dalam pemilihan atau penentuan jenis untuk tujuan penggunaan tertentu harus betul-betul sesuai dengan yang kita inginkan.  Berikut ini diuraikan sifat-sifat kayu (fisik dan mekanik) serta macam penggunaannya.
              Kayu merupakan hasil hutan yang mudah diproses untuk dijadikan barang sesuai dengan kemajuan teknologi.  Kayu memiliki beberapa sifat yang tidak dapat ditiru oleh bahan-bahan lain.  Pemilihan dan penggunaan kayu untuk suatu tujuan pemakaian, memerlukan pengetahuan tentang sifat-sifat kayu. Sifat-sifat ini penting sekali dalam industri pengolahan kayu sebab dari pengetahuan sifat tersebut tidak saja dapat dipilih jenis kayu yang tepat serta macam penggunaan yang memungkinkan, akan tetapi juga dapat dipilih kemungkinan penggantian oleh jenis kayu lainnya apabila jenis yang bersangkutan sulit didapat secara kontinyu atau terlalu mahal.
              Kayu berasal dari berbagai jenis pohon yang memiliki sifat-sifat yang berbeda-beda.  Bahkan dalam satu pohon, kayu mempunyai sifat yang berbeda-beda.  Dari sekian banyak sifat-sifat kayu yang berbeda satu sama lain
 
B. Tujuan
              Dapat memperluas atau mengetahui tentang jenis-jenis kayu, sifat-sifat kayu serta mempelajari kegunaan dari kayu tersebut untuk aplikasinya dalam kehidupan sehari-hari.
BAB II
Tinjauan Pustaka
              Kayu dapat diartikan sebagai hasil hutan yang mudah diproses untuk dijadikan barang sesuai dengan kemajuan teknologi.  Kayu memiliki beberapa sifat yang tidak dapat ditiru oleh bahan-bahan lain. .  Pemilihan dan penggunaan kayu untuk suatu tujuan pemakaian, memerlukan pengetahuan tentang sifat-sifat kayu. Sifat-sifat ini penting sekali dalam industri pengolahan kayu sebab dari pengetahuan sifat tersebut tidak saja dapat dipilih jenis kayu yang tepat serta macam penggunaan yang memungkinkan, akan tetapi juga dapat dipilih kemungkinan penggantian oleh jenis kayu lainnya apabila jenis yang bersangkutan sulit didapat secara kontinyu atau terlalu mahal. Kayu berasal dari berbagai jenis pohon yang memiliki sifat-sifat yang berbeda-beda.  Bahkan dalam satu pohon, kayu mempunyai sifat yang berbeda-beda.  Dari sekian banyak sifat-sifat kayu yang berbeda satu sama lain, ada beberapa sifat yang umum terdapat pada semua jenis kayu yaitu :
1.      Kayu tersusun dari sel-sel yang memiliki tipe bermacam-macam dan susunan dinding selnya terdiri dari senyawa kimia berupa selulosa dan hemi selulosa (karbohidrat) serta lignin (non karbohidrat).
2.      Semua kayu bersifat anisotropik, yaitu memperlihatkan sifat-sifat yang berlainan jika diuji menurut tiga arah utamanya (longitudinal, radial dan tangensial).
3.      Kayu merupakan bahan yang bersifat higroskopis, yaitu dapat menyerap atau melepaskan kadar air (kelembaban) sebagai akibat perubahan kelembaban dan suhu udara disekelilingnya.
4.      Kayu dapat diserang oleh hama dan penyakit dan dapat terbakar terutama dalam keadaan kering.
              Berat suatu kayu tergantung dari jumlah zat kayu, rongga sel, kadar air dan zat ekstraktif didalamnya.  Berat suatu jenis kayu berbanding lurus dengan BJ-nya.  Kayu mempunyai berat jenis yang berbeda-beda, berkisar antara BJ minimum 0,2 (kayu balsa) sampai BJ 1,28 (kayu nani).  Umumnya makin tinggi BJ kayu, kayu semakin berat dan semakin kuat pula.
Terdapat banyak sifat-sifat fisik kayu diantaranya :
1.      Keawetan
Keawetan adalah ketahanan kayu terhadap serangan dari unsur-unsur perusak kayu dari luar seperti jamur, rayap, bubuk dll. Keawetan kayu tersebut disebabkan adanya zat ekstraktif didalam kayu yang merupakan unsur racun bagi perusak kayu.  Zat ekstraktif tersebut terbentuk pada saat kayu gubal berubah menjadi kayu teras sehingga pada umumnya kayu teras lebih awet dari kayu gubal.
2.      Warna
Kayu yang beraneka warna macamnya disebabkan oleh zat pengisi warna dalam kayu yang berbeda-beda.
3.      Tekstur
Tekstur adalah ukuran relatif sel-sel kayu.  Berdasarkan teksturnya, kayu digolongkan kedalam kayu bertekstur halus (contoh: giam, kulim dll), kayu bertekstur sedang (contoh: jati, sonokeling dll) dan kayu bertekstur kasar (contoh: kempas, meranti dll).
4.      Arah Serat
Arah serat adalah arah umum sel-sel kayu terhadap sumbu batang pohon.  Arah serat dapat dibedakan menjadi serat lurus, serat berpadu, serat berombak, serta terpilin dan serat diagonal (serat miring).
5.      Kesan Raba
Kesan raba adalah kesan yang diperoleh pada saat meraba permukaan kayu (kasar, halus, licin, dingin, berminyak dll).  Kesan raba tiap jenis kayu berbeda-beda tergantung dari tekstur kayu, kadar air, kadar zat ekstraktif dalam kayu.
6.      Bau dan Rasa
Bau dan rasa kayu mudah hilang bila kayu lama tersimpan di udara terbuka.  Beberapa jenis kayu mempunyai bau yang merangsang dan untuk menyatakan bau kayu tersebut, sering digunakan bau sesuatu benda yang umum dikenal misalnya bau bawang (kulim), bau zat penyamak (jati), bau kamper (kapur) dsb.
7.      Nilai Dekoratif
Gambar kayu tergantung dari pola penyebaran warna, arah serat, tekstur, dan pemunculan riap-riap tumbuh dalam pola-pola tertentu.  Pola gambar ini yang membuat sesuatu jenis kayu mempunyai nilai dekoratif.
8.      Higroskopis
Kayu mempunyai sifat dapat menyerap atau melepaskan air.  Makin lembab udara disekitarnya makin tinggi pula kelembaban kayu sampai tercapai keseimbangan dengan lingkungannya.  Dalam kondisi kelembaban kayu sama dengan kelembaban udara disekelilingnya disebut kandungan air keseimbangan (EMC = Equilibrium Moisture Content).
9.      Sifat Kayu terhadap Suara, yang terdiri dari :
a.       Sifat akustik, yaitu kemampuan untuk meneruskan suara berkaitan erat dengan elastisitas kayu.
b.      Sifat resonansi, yaitu turut bergetarnya kayu akibat adanya gelombang suara.  Kualitas nada yang dikeluarkan kayu sangat baik, sehingga kayu banyak dipakai untuk bahan pembuatan alat musik (kulintang, gitar, biola dll).
 
 
10.  Daya Hantar Panas
Sifat daya hantar kayu sangat jelek sehingga kayu banyak digunakan untuk membuat barang-barang yang berhubungan langsung dengan sumber panas.
11.  Daya Hantar Listrik
              Pada umumnya kayu merupakan bahan hantar yang jelek untuk aliran               listrik.  Daya hantar listrik ini dipengaruhi oleh kadar air kayu.  Pada kadar               air 0 %, kayu akan menjadi bahan sekat listrik yang baik sekali, sebaliknya               apabila kayu mengandung air maksimum (kayu basah), maka daya               hantarnya boleh  dikatakan sama dengan daya hantar air.
 
              Selain sifat fisik terdapat juga sifat-sifat mekanik kayu diantaranya :
1.      Keteguhan Tarik
Keteguhan tarik adalah kekuatan kayu untuk menahan gaya-gaya yang berusaha menarik kayu.  Terdapat 2 (dua) macam keteguhan tarik yaitu :
a.    Keteguhan tarik sejajar arah serat dan
b.    Keteguhan tarik tegak lurus arah serat.
Kekuatan tarik terbesar pada kayu ialah keteguhan tarik sejajar arah serat.  Kekuatan tarik tegak lurus arah serat lebih kecil daripada kekuatan tarik sejajar arah serat.
2.      Keteguhan tekan / Kompresi
Keteguhan tekan/kompresi adalah kekuatan kayu untuk menahan muatan/beban. Terdapat 2 (dua) macam keteguhan tekan yaitu :
a.       Keteguhan tekan sejajar arah serat dan
b.      Keteguhan tekan tegak lurus arah serat.Pada semua kayu, keteguhan tegak lurus serat lebih kecil daripada keteguhan kompresi sejajar arah serat.
a.       Keteguhan Geser
Keteguhan geser adalah kemampuan kayu untuk menahan gaya-gaya yang membuat suatu bagian kayu tersebut turut bergeser dari bagian lain di dekatnya.  Terdapat 3 (tiga) macam keteguhan yaitu :
a.       Keteguhan geser sejajar arah serat
b.      Keteguhan geser tegak lurus arah serat dan
c.       Keteguhan geser miring
Keteguhan geser tegak lurus serat jauh lebih besar dari pada keteguhan geser sejajar arah serat.
4.      Keteguhan lengkung (lentur)
Keteguhan lengkung/lentur adalah kekuatan untuk menahan gaya-gaya yang berusaha melengkungkan kayu atau untuk menahan beban mati maupun hidup selain beban pukulan.  Terdapat 2 (dua) macam keteguhan yaitu :
a.       Keteguhan lengkung statik, yaitu kekuatan kayu menahan gaya yang mengenainya secara perlahan-lahan.
b.      Keteguhan lengkung pukul, yaitu kekuatan kayu menahan gaya yang mengenainya secara mendadak.
a.       Kekakuan
Kekakuan adalah kemampuan kayu untuk menahan perubahan bentuk atau lengkungan. Kekakuan tersebut dinyatakan dalam modulus elastisitas.
6.      Keuletan
Keuletan adalah kemampuan kayu untuk menyerap sejumlah tenaga yang relatif besar atau tahan terhadap kejutan-kejutan atau tegangan-tegangan yang berulang-ulang yang melampaui batas proporsional serta mengakibatkan perubahan bentuk yang permanen dan kerusakan sebagian.
7.      Kekerasan
Kekerasan adalah kemampuan kayu untuk menahan gaya yang membuat takik atau lekukan atau kikisan (abrasi). Bersama-sama dengan keuletan, kekerasan merupakan suatu ukuran tentang ketahanan terhadap pengausan kayu.
8.      Keteguhan Belah
Keteguhan belah adalah kemampuan kayu untuk menahan gaya-gaya yang berusaha membelah kayu.  Sifat keteguhan belah yang rendah sangat baik dalam pembuatan sirap dan kayu bakar. Sebaliknya keteguhan belah yang tinggi sangat baik untuk pembuatan ukir-ukiran (patung). Pada umumnya kayu mudah dibelah sepanjang jari-jari (arah radial) dari pada arah tangensial.
Ukuran yang dipakai untuk menjabarkan sifat-sifat keku-atan kayu atau sifat mekaniknya dinyatakan dalam kg/cm2.  Faktor-faktor yang mempengaruhi sifat mekanik kayu secara garis besar digolongkan menjadi dua kelompok :
a.       Faktor luar (eksternal): pengawetan kayu, kelembaban lingkungan, pembebanan dan cacat yang disebabkan oleh jamur atau serangga perusak kayu.
b.    Faktor dalam kayu (internal): BJ, cacat mata kayu, serat miring dsb.
 
 
 
 
 
 
 
BAB 3
METODOLOGI
A. Tempat dan Waktu
              Praktikum ini dilaksanakan dijurusan teknologi pertanian fakultas pertanian Universitas Sriwijaya pada hari kamis, 19 Desember 2009 pada pukul 10.00 WIB sampai dengan selesai.
 
B. Alat dan bahan
Ø       Potongan kayu (sampel)
-         kayu sungkai
-         kayu kulim
-         kayu mangris
-         kayu miranti
-         kayu tembesu
-         kayu medang.
Ø       Open
Ø       Timbangan.
 
C. Cara Kerja
Ø       Ambil sample kayu masing-masing potong 2 cm.
Ø       Masukkan kedalam open dan diamkan selama 24 jam.
Ø       Catat hasil pengamatan :
-         warna
-         bau
-         berat awal
-         berat akhir.
 
BAB 4
HASIL DAN PEMBAHASAN
 
A. Hasil
Jenis Kayu
Warna
Bau
Berat awal
Berat Akhir
Kayu sungkai
Coklat
Wangi
16,175 gr
11,98 gr
Kayu kulim
Coklat tua
Menyengat
12,936 gr
8,48 gr
Kayu mangkris
Coklat
Wangi
9,222 gr
5,22 gr
Kayu meranti
Coklat
Wangi
15,929 gr
8,92 gr
Kayu tembesu
Coklat muda
Menyengat
6,997 gr
3,65 gr
Kayu medang
emas
Tidak menyengat
3,803 gr
1,02 gr
 
B. Pembahasan
Ø       Kayu sungkai
·       Berwarna Coklat
·       Mudah lapuk
·       Banyak digunakan pada pembuatan daun kayu.
Ø       Kayu kulim
·       Berwarna coklat kehitaman
·       Tidak mudah lapuk
·       Umumnya digunakan untuk pembuatan tiang listrik dan telepon.
Ø       Kayu mangkris
·       Umumnya berwarna coklat
·       Merupakan kayu dengan kelas kayu 3
·       Banyak dimanfaatkan untuk pembuatan rel kereta api.
Ø       Kayu meranti
·       Umumnya digunakan untuk pembuatan veneer biasa, mebel, dll
·       Berwarna merah tua kecoklatan
·       Merupakan kayu kelas cukup awet.
Ø       Kayu tembesu
·       Umumnya digunakan untuk pembuatan tiang listrik dan telepon.
·       Umumnya berwarna kuning emas tua atau coklat jingga
·       Merupakan batang tegak dan tidak berbanir
·       Termasuk kedalam kayu kelas awet 1.
Ø       Kayu medang
·       Kulitnya merupakan bahan baku obat anti nyamuk bakar dan lem.
·       Merupakan kayu dengan kelas kayu agak awet dan tidak awet.
·       Umumnya berwarna kuning keemasan.
 
             
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
BAB 5
PENUTUP
 
A. Kesimpulan
1.    Kayu merupakan bahan yang bersifat higroskopis, yaitu dapat menyerap atau melepaskan kadar air (kelembaban) sebagai akibat perubahan kelembaban dan suhu udara disekelilingnya.
2.    Secara teoritis, metoda pengenalan/penentuan/identifikasi jenis kayu mudah dipelajari sebagai suatu pengetahuan. Namun demikian, keterampilan teknis pengenalan/penentuan/identifikasi jenis kayu  hanya akan diperoleh melalui proses latihan yang rutin, berulang-ulang dan terus menerus.
3.    Semua kayu bersifat anisotropik, yaitu memperlihatkan sifat-sifat yang berlainan jika diuji menurut tiga arah utamanya (longitudinal, radial dan tangensial).
4.    setelah diopen berat kayu menjadi berkurang.
 
III.2. Saran
              Kelengkapan koleksi kayu akan sangat membantu proses pening-katan kemampuan dan ketrampilan dalam pengenalan jenis kayu.
 
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar